Fakta Unik Tiga Tempat Wisata di Bulukumba

HASBIHTC – Tempat wisata atau rekreasi pada umumnya merupakan tempat bersua bagi sebagian orang dalam rangka mengisi waktu luang bersama keluarga teman atau sahabat istimewa, sesudah melakukan rutinitas padat yang menguras tenaga dan pikiran. Biasanya tempat wisata ramai dikunjungi pada setiap akhir pekan atau musim libur sekoah tiba. Berwisata atau yang kerap disebut sebagai rekreasi ke tempat-tempat tertentu

South Sulawesi Tourism Merupakan sebuah pengalaman yang sangat menyenangkan dan mengesankan. Apa yang anda pikirkan tentang tempat wisata? Keindahan suasana alam, pegunungan, pantai, kuliner dan kebudayaan daerah dan petualangan bukan?

Fakta Unik Tiga Tempat Wisata di Bulukumba

South Sulawesi Tourism

Fakta Unik Tiga Tempat Wisata di Bulukumba

Pada dasarnya mengunjungi tempat wisata tidak selalu berfokus pada poin-poin yang telah disebutkan di atas, adakalanya orang yang berwisata juga mempunyai visi dan keinginan yang lebih ketika berada di tempat yang dikunjungi, minimal menambah pengetahuan mereka tentang adat dan kearifan lokal budaya setempat.

Adalah kabupaten Bulukumba, sebuah daerah tropis yang berada di sebelah selatan bagian timur provinsi Sulawesi Selatan dan berjarak kurang lebih 150 kilometer dari kota Makassar. Daerah yang dijuluki “Butta Panrita Lopi” ini mempunyai segudang potensi wisata budaya yang unik dan wisata bahari yang eksotis dan tentu sangat disayangkan jika tidak dikunjungi apalagi dilewatkan begitu saja, terutama oleh wisatawan baik dari seluruh pelosok negeri maupun mancanegara.

Tanah adat Kajang dengan budayanya yang khas, kepiawaian masyarakat Tanah Beru dalam membuat Phinisi, perahu kebanggaan pelaut Bugis-Makassar serta keindahan panorama alam Tanjung Bira dengan pasir putih dan laut pantainya yang eksotis, tidak asing lagi ditelinga masyarakat Sulawesi Selatan pada khususnya, masyarakat Indonesia bahkan dunia secara umum.

Bagi mereka yang pernah mengungjungi daerah produsen cemilan khas ”Jagung Marning” ini, tentu sudah mengetahui dan mempunyai cerita tersendiri untuk tiga lokasi wisata tersebut. Namun bagi orang yang belum pernah berkunjung dan ada niat atau rencana ke tempat itu, mungkin perlu menyimak beberapa fakta unik tempat-tempat wisata yang ada di Bulukumba.

1. Tanah Adat Suku Kajang
Suku Kajang atau yang lebih dikenal dengan Adat Ammatoa sudah sejak lama mendiami Tana Toa, daerah Bulukumba, Sulawesi Selatan. Suku Kajang merupakan salah satu masyarakat adat klasik, mereka tinggal di daerah yang terpencil, dan tetap memelihara nilai tradisional dengan menjaga kesakralan tokoh Ammatoa atau pemangku adat.

Berdasarkan lokasi permukiman mereka, masyarakat suku Kajang terbagi dalam dua kelompok, yakni Kajang Luar dan Kajang Dalam. Suku Kajang Dalam, yang merupakan penjunjung tinggi adat Kajang, mendiami tujuh dusun di Desa Tana Toa. Adapun pusat kegiatan komunitas suku Kajang berada di Dusun Benteng, yang ditandai dengan kehadiran rumah Ammatoa, sang pemimpin adat.

Pintu Gerbang utama Suku Kajang

Pintu Gerbang utama Suku Kajang

Fakta Unik Pertama Wisata Tanah Adat Kajang

Masyarakat Ammatoa memraktekkan sebuah agama adat yang disebut dengan “Patuntung”. Istilah Patuntung berasal dari tuntungi, kata dalam bahasa Makassar yang jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti “mencari sumber kebenaran”.

Rumah Adat dan kepala adat Suku Kajang

Rumah Adat dan kepala adat Suku Kajang

menyentuhkan kakinya dengan besi panas untuk meyakinkan kejujurannya

Menyentuhkan kakinya dengan besi panas untuk meyakinkan kejujurannya

Seiring perubahan zaman, mereka mengaku memeluk agama Islam atau sebutan mereka Sallam. Hanya dalam praktiknya, mereka mengiblatkan diri pada “Passang Ri Kajang” atau pesan-pesan suku Kajang sebagai payung kehidupan.

Ajaran Patuntung mengajarkan jika manusia ingin mendapatkan sumber kebenaran tersebut, maka ia harus menyandarkan diri pada tiga pilar utama, yaitu menghormati Turiek Akrakna (Tuhan), tanah yang diberikan Turiek Akrakna, dan nenek moyang. Kepercayaan dan penghormatan terhadap Turiek Akrakna merupakan keyakinan yang paling mendasar dalam agama Patuntung.

Masyarakat adat Kajang percaya bahwa Turiek Akrakna adalah pencipta segala sesuatu, Maha Kekal, Maha Mengetahui, Maha Perkasa, dan Maha Kuasa. Pandangan Patuntung ini direfleksikan dari cara berpakaian Suku Kajang yang serbahitam. Warna hitam tersebut merupakan simbol kesederhanaan dan peringatan akan adanya kematian atau sisi gelap.

Sebagian orang mengatakan bahwa jika ingin mengunjungi daerah ”Ammatoa” ini harus memakai pakaian warna hitam dan tidak boleh memakai alas kaki, namun faktanya tidak mengapa pengunjung memakai alas kaki tetapi yang harus dihindari adalah memakai pakaian yang berwarna merah. Menurut beberapa sumber warna merah adalah pantangan bagi penduduk adat di sana.

Walaupun sebenarnya kawasan ini bukan lagi daerah yang terisolir, namun masih bisa katakan demikian karena aliran listrik di kawasan tanah adat tidak ada. Meski pemerintah setempat sebelumnya telah menawarkan listrik masuk ke wilayah tersebut, tetapi tidak ada izin dari kepala adat setempat, Info legkap mengenai suku kajang klik —> Hidup Selaras dengan Alam sebagai Kosmologi Suku Kajang

2. Tanah Beru ( Dan ritual Pembuatan Perahu Phinisi)

Desa Tanah Beru yang berada di pelosok ini memang terbilang istimewa. Pasalnya desa kecil ini tersohor berkat kepandaian penduduknya membuat kapal kayu hebat, termasuk kapal Phinisi yang melegenda.

Perahu Phinisi yang masih sementara dalam proses pembuatan

Perahu Phinisi yang masih sementara dalam proses pembuatan

Fakta Unik Kedua Wisata Perahu Phinisi

Proses pembuatan perahu phinisi dibutuhkan ketelitian, keahlian dan juga ritual yang wajib dilakukan. Pembuatan perahu pinisi pun bisa memakan waktu berbulan-bulan lamanya, tergantung ukuran yang dibuat.

Kayu untuk membuat perahu pinisi diambil dari pohon welengreng atau disebut pohon dewata yang terkenal sangat kuat dan tidak mudah rapuh. Para pembuat perahu tidak menggunakan rancangan tulisan atau gambar dalam membuat perahu phinisi. Mereka hanya menggunakan pengetahuan dan pelajaran yang telah diajarkan oleh leluhur dan nenek moyang mereka. Disinilah proses ritual itu dimulai.

Mula-mula para pengrajin harus menghitung hari baik untuk memulai pencarian kayu sebagai bahan baku. Biasanya jatuh pada hari ke lima dan ketujuh pada bulan yang berjalan. Angka 5 (naparilimai dalle’na) yang artinya rezeki sudah di tangan. Sedangkan angka 7 (natujuangngi dalle’na) berarti selalu dapat rezeki.

Setelah dapat hari baik, lalu kepala tukang yang disebut “punggawa” memimpin pencarian. Pada saat peletakan lunas, juga harus disertai prosesi khusus. Saat dilakukan pemotongan, lunas diletakkan menghadap Timur Laut. Balok lunas bagian depan merupakan simbol lelaki. Sedang balok lunas bagian belakang diartikan sebagai simbol wanita.

Usai dimantrai, bagian yang akan dipotong ditandai dengan pahat. Pemotongan yang dilakukan dengan gergaji harus dilakukan sekaligus tanpa boleh berhenti. Itu sebabnya untuk melakukan pemotongan harus dikerjakan oleh orang yang bertenaga kuat. Demikian selanjutnya setiap tahapan selalu melalui ritual tertentu.

3. Pesona Tanjung Bira ( Dan ritual larung sesaji di pantai pasir putih)

Tanjung Bira terletak sekitar 40 km dari Kota Bulukumba atau 200 km dari Kota Makassar. Perjalanan dari Kota Makassar ke Kota Bulukumba dapat ditempuh dengan menggunakan angkutan umum dengan tarif yang sangat terjangkau. Lama perjalanan dari Kota Makassar ke Tanjung Bira sekitar 4 – 4,5 jam.

Tanjung Bira merupakan pantai pasir putih yang cukup terkenal di Sulawesi Selatan. Pantai ini termasuk pantai yang bersih, tertata rapi, dan air lautnya jernih. Keindahan dan kenyamanan pantai ini terkenal hingga ke mancanegara. Turis-turis asing dari berbagai negara banyak yang berkunjung ke tempat ini untuk berlibur, Info lengkap mengenai bira klik —> Tanjung bira objek wisata terbaik di Sulawesi Selatan

Pesona Tanjung Bira

Pesona Tanjung Bira

Fakta Unik Ketiga Wisata Pantai Tanjung Bira

Pantai Tanjung Bira sangat indah dan memukau dengan pasir putihnya yang lembut seperti tepung terigu. Di lokasi, para pengunjung dapat berenang, berjemur, diving dan snorkling. Para pengunjung juga dapat menyaksikan matahari terbit dan terbenam di satu posisi yang sama, serta dapat menikmati keindahan dua pulau yang ada di depan pantai ini, yaitu Pulau Liukang dan Pulau Kambing.

Hasil tangkapan nelayan di pantai bira

Hasil tangkapan nelayan di pantai bira

Orang akan mengira jika objek wisata pantai yang sudah tersentuh modernitas seperti pantai Bira telah mampu mengubah paradigma berfikir penduduk setempat. Kenyataannya masih banyak warga yang melakukan kebiasaan “primitif” dan melanjutkan ritual leluhur mereka, yakni melarung sesaji di pantai pasir putih.

Meski fenomena ini sudah jarang terlihat, namun pada hari-hari tertentu terkadang masih dijumpai aktifitas warga yang seperti itu. Sebenarnya masih banyak lagi kawasan wisata terbaik di sulawaesi selatan seperti :

  • Bantimurung wisata isatana kupu kupu
  • wisata budaya kuburan batu di Toraja
  • wisata Pantai Pasir Putih di Bira Bulukumba
  • wisata menyelam di Taka Bonerate Selayar
  • kota Anging Mamiri Makassar
  • Permandian air terjun malino

Itulah tempat tempat menarik lainya di Sulawesi Selatan semoga dapat bermanfaat.
Bagaimana? Apakah Anda berminat berkunjung ke sulawesi?

Original Posted By Creative Commons License Hasbihtc.com

Share It →