BIOGRAFI ORANG SUKSES SULAWESI SELATAN

Biografi Orang Sukses Sulawesi Selatan, makassar adalah tempat lahirnya orang jenius, seperti yang saya akan ulas secara detail pada kesempatan kali ini saya admin hasbihtc akan share mengenai orang sukses sulsel yang pernah memimpin negara pastinya anda anda sudah kenal siapa lagi kalau bukan Habibie dan Jusuf Kalla, namun tahukan anda seluk beluk dan biografi beliu? yuk kita simak bersama biodata orang sukses makassar pertana kita akan simak sejarah Bj Habibi, Habibie lahir tanggal 25 Juni 1936 di Parepare, Sulawesi Selatan Indonesia, setelah beliau menyelesaikan kuliahnya dengan tekun selama lima tahun, B.J. Habibie memperoleh gelar Insinyur Diploma dengan predikat Cum Laude di Fakultas Teknik Mekanik Bidang Desain dan Konstruksi Pesawat Udara dengan Kejeniusan yang dimilikinya hingga membawanya memperoleh Gelar Doktor Insinyiur di Fakultas Teknik Mekanik Bidang Desain dan Konstruksi Pesawat Udara dengan predikat Cum Laude tahun 1965.

B.J. Habibie memulai kariernya di Jerman sebagai Kepala Riset dan Pembangunan Analisa Struktur Hamburger Flugzeugbau Gmbh, Hamburg Jerman (1965-1969). Kepala Metode dan Teknologi Divisi Pesawat Terbang Komersial dan Militer MBB Gmbh, Hamburg dan Munchen (1969-1973). Wakil Presiden dan Direktur Teknologi MBB Gmbh Hambur dan Munchen (1973-1978), penasehat teknologi senior untuk Direktur MBB bidang luar negeri (1978). Pada tahun 1977 dia menyampaikan orasi jabatan guru besarnya tentang konstruksi pesawat terbang di ITB Bandung. Tergugah untuk melayani pembangunan bangsa, tahun 1974 B.J. Habibie kembali ke tanah air, ketika Presiden Soeharto memintanya untuk kembali. Dia memulai kariernya di tanah air sebagai Penasehat Pemerintah Indonesia pada bidang teknologi tinggi dan teknologi pesawat terbang yang langsung direspon oleh Presiden Republik Indonesia (1974-1978). Pada tahun 1978 dia diangkat sebagai Menteri Negara Riset dan Teknologi merangkap sebagai kepala BPPT. Dia memegang jabatan ini selama lima kali berturut-turut dalam kabinet pembangunan hingga tahun 1998.

Foto B.J.Habibie

Foto B.J.Habibie

BIOGRAFI ORANG SUKSES SULAWESI SELATAN

Presiden B.J.Habibie memegang jabatan presiden selama 518 hari dan sukses menyelenggarakan Pemilu paling demokratis yang pernah ada yaitu Pemilu 1999. Prof. B.J. Habibie mempunyai medali dan tanda jasa nasional dan internasional, termasuk ‘Grand Officer De La Legium D’Honour, hadiah tertinggi dari Pemerintah Perancis atas konstribusinya dan pembangunan industri di Indonesia pada tahun 1997; ‘Das Grosskreuz’ medali tertinggi atas konstribusinya dalam hubungan Jerman-Indonesia tahun 1987; ‘Edward Warner Award, pemberian dari Dewan Eksekutif Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) pada tahun 1994; ‘Star of Honour ‘Lagran Cruz de la Orden del Merito Civil dari Raja Spanyol tahun 1987. Dia juga menerima gelar doktor kehormatan dari sejumlah universitas, seperti Institut Teknologi Cranfield, Inggris; Universitas Chungbuk Korea dan beberapa universitas lainnya.

Habibie terlibat dalam proyek perancangan dan desain pesawat terbang seperti Fokker 28, Kendaraan Militer Transall C-130, CN-235, N-250 dan N-2130. Dia juga termasuk perancang dan desainer yang jlimet Helikopter BO-105, Pesawat Tempur, beberapa missil dan proyek satelit.Banyak orang menganggap beliaulan orang tercerdas, terpintar yang pernah dimiliki Indonesia,

Sebagian Karya beliau Prof. Dr.-Ing. Dr. Sc. H.C. Mult. Bacharuddin Jusuf Habibie dalam menghitung dan mendesain beberapa proyek pembuatan pesawat terbang :

  • VTOL ( Vertical Take Off & Landing ) Pesawat Angkut DO-31.
  • Pesawat Angkut Militer TRANSALL C-130.
  • Hansa Jet 320 ( Pesawat Eksekutif ).
  • Airbus A-300 ( untuk 300 penumpang )
  • CN – 235
  • N-250 dan secara tidak langsung turut berpartisipasi dalam menghitung dan mendesain:
  • Helikopter BO-105.
  • Multi Role Combat Aircraft (MRCA).
  • Beberapa proyek rudal dan satelit.

Sebagian Tanda Jasa/Kehormatannya bj Habibie :

  1. 1976 – 1998 Direktur Utama PT. Industri Pesawat Terbang Nusantara/ IPTN.
  2. 1978 – 1998 Menteri Negara Riset dan Teknologi Republik Indonesia.
  3. Ketua Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi / BPPT
  4. 1978 – 1998 Direktur Utama PT. PAL Indonesia (Persero).
  5. 1978 – 1998 Ketua Otorita Pengembangan Daerah Industri Pulau Batam/ Opdip Batam.
  6. 1980 – 1998 Ketua Tim Pengembangan Industri Pertahanan Keamanan (Keppres No. 40, 1980)
  7. 1983 – 1998 Direktur Utama, PT Pindad (Persero).
  8. 1988 – 1998 Wakil Ketua Dewan Pembina Industri Strategis.
  9. 1989 – 1998 Ketua Badan Pengelola Industri Strategis/ BPIS.
  10. 1990 – 1998 Ketua Ikatan Cendekiawan Muslim se-lndonesia/lCMI.
  11. 1993 Koordinator Presidium Harian, Dewan Pembina Golkar.
  12. 10 Maret – 20 Mei 1998 Wakil Presiden Republik Indonesia
  13. 21 Mei 1998 – Oktober 1999 Presiden Republik Indonesia

Demikianlah ulasan mengenai BJ habibie sekarang kita pindah kepada biografi pengusaha sukses sulawesi sekaligus pernah menjabat sebagai wakil presiden RI Muhammad Jusuf Kalla mari kita simak ulasan lengkapnya

Muhammad Jusuf Kalla

Foto Muhammad Jusuf Kalla

Muhammad Jusuf Kalla
Muhammad Jusuf Kalla lahir di Wattampone, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, 15 Mei 1942. Ia menyelesaikan pendidikan pada Fakultas Ekonomi, Universitas Hasanuddin Makassar tahun 1967 dan The European Institute of Business Administration Fountainebleu, Prancis (1977). Pada Oktober 2004 menjadi Wakil Presiden Republik Indonesia. Pasangan Susilo Bambang Yudhoyono-Jusuf Kalla (SBY-JK) berhasil sebagai pemenang Pemilu. SBY dilantik sebagai Presiden RI ke-6 dan M. Jusuf Kalla sebagai Wakil Presiden RI ke-10. Pasangan ini menjadi Presiden dan Wakil Presiden RI yang pertama kali dipilih rakyat secara langsung. Pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid (Presiden RI ke-4), M. Jusuf Kalla dipercayakan selama kurang dari setahun (1999-2000) sebagai Menteri Perindustrian dan Perdagangan RI merangkap Kepala Bulog. Pada masa Presiden Megawati Soekarnoputri (2001-2004) ia dipilih menduduki jabatan Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat. Jusuf Kalla kemudian mengundurkan diri sebagai Menko Kesra RI sebelum maju sebagai calon wakil presiden, mendampingi calon presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Selain tugas-tugas sebagai Menko Kesra, M. Jusuf Kalla telah meletakkan kerangka perdamaian di daerah konflik Poso, Sulawesi Tengah, dan Ambon, Maluku. Lewat pertemuan Malino I dan Malino II dan berhasil meredakan dan menyelesaian konflik di antara komunitas Kristen dan Muslim.
Kunjungan kerjanya sebagai Menko Kesra ke Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) pada awal tahun 2004 memberinya inspirasi untuk menerapkan pengalaman penyelesaian konflik Ambon-Poso di NAD. Upaya penyelesaian Aceh di dalami dan dilanjutkan penanganannya saat setelah dilantik menjadi Wakil Presiden RI. Akhirnya, kesepakatan perdamaian untuk NAD antara Pemerintah dan tokoh-tokoh Gerakan Aceh Merdeka (GAM) berhasil ditandatangani di Helsinki pada tanggal 15 Agustus 2005.
Pengalaman pada organisasi pemuda/mahasiswa seperti Ketua HMI Cabang Makassar tahun 1965-1966, Ketua Dewan Mahasiswa Universitas Hasanuddin (UNHAS) 1965-1966, serta Ketua Presidium Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) tahun 1967-1969 memberi bekal untuk menyelesaikan masalah-masalah yang sulit tersebut.

Tahun 1965 sesaat setelah pembentukan Sekretariat Bersama Golongan Karya (Sekber Golkar), M. Jusuf Kalla terpilih menjadi Ketua Pemuda Sekber Golkar Sulawesi Selatan dan Tenggara (1965-1968). Kemudian, terpilih menjadi Anggoa DPRD Provinsi Sulawesi Selatan Periode 1965-1968 mewakili Sekber Golkar. Pada Musyawarah Nasional (Munas) Golkar di Bali, bulan Desember 2004 ia terpilih menjadi Ketua Umum Partai Golkar Periode 2004-2009. Sebelumnya, ia menjabat sebagai Anggota Dewan Penasihat DPP Golkar, dan menjadi Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Utusan Golkar (1982-1987), serta Anggota MPR-RI Utusan Daerah (1997-1999).
Putra pasangan Hadji Kalla dan Hajjah Athirah ini sebelum terjun ke pemerintahan dikenal luas oleh dunia usaha sebagai pengusaha sukses. Usaha-usaha yang dirintis ayahnya, NV. Hadji Kalla, diserahkan kepemimpinannya sesaat setelah ia diwisuda menjadi Sarjana Ekonomi di Universitas Hasanuddin Makassar Akhir Tahun 1967.
Di samping menjadi Managing Director NV. Hadji Kalla, juga menjadi Direktur Utama PT Bumi Karsa dan PT Bukaka Teknik Utama.
Usaha yang digelutinya, di samping usaha lama, ekspor hasil bumi, dikembangkan usaha yang penuh idealisme, yakni pembangunan infrastruktur seperti pembangunan jalan, jembatan, dan irigasi guna mendorong produktivitas masyarakat pertanian.
Anak perusahaan NV. Hadji Kalla antara lain; PT Bumi Karsa (bidang konstruksi) dikenal sebagai kontraktor pembangunan jalan raya trans Sulawesi, irigasi di Sulsel, dan Sultra, jembatan-jembatan, dan lain-lain. PT Bukaka Teknik Utama didirikan untuk rekayasa industri dan dikenal sebagai pelopor pabrik Aspal Mixing Plant (AMP) dan gangway (garbarata) di Bandara, dan sejumlah anak perusahaan di bidang perumahan (real estate); transportasi, agrobisnis dan agroindustri.
Atas prestasinya di dunia usaha, Jusuf Kalla dipilih oleh dunia usaha menjadi Ketua Kamar Dagang dan Industri Daerah (Kadinda) Sulawesi Selatan (1985-1997), Ketua Dewan Pertimbangan KADIN Indonesia (1997-2002), Ketua Umum Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI), Sulawesi Selatan (1985-1995), Wakil Ketua ISEI Pusat (1987-2000), dan Penasihat ISEI Pusat (2000-sekarang).
Di bidang pendidikan, Jusuf Kalla menjadi Ketua Yayasan Pendidikan Hadji Kalla yang mewadahi TK, SD, SLTP, SLTA Athirah, Ketua Yayasan Pendidikan Al-Ghazali, Universitas Islam Makassar. Selain itu, ia menjabat Ketua Dewan Penyantun (Trustee) pada beberapa universitas, seperti Universitas Hasanuddin (UNHAS) Makassar; Institut Pertanian Bogor (IPB); Universitas Islam Negeri (UIN) Makassar; Universitas Negeri Makassar (UNM), Ketua Dewan Pembina Yayasan Wakaf Paramadina; Ketua Ikatan Keluarga Alumni (IKA) UNHAS.

Di kalangan ulama dan pemuka masyarakat, nama Jusuf Kalla dikenal sebagai Mustasyar Nahdhatul Ulama Wilayah Sulawesi Selatan, melanjutkan tugas-tugas dan tanggung jawab ayahnya, Hadji Kalla, yang sepanjang hidupnya menjadi bendahara NU Sulsel juga menjadi bendahara Masjid Raya, Masjid Besar yang bersejarah di Makassar. Ketika akan
membangun masjid bersama Alm. Jenderal M. Jusuf, Jusuf Kalla dipilih menjadi Ketua Yayasan Badan Wakaf Masjid Al-Markaz al-Islami (Masjid Jend. M. Jusuf). Sekarang, Masjid tersebut menjadi Masjid termegah di Indonesia Timur.
Di kalangan agama-agama lain selain Islam, Jusuf Kalla dipilih menjadi Ketua Forum Antar-Agama Sulsel.

Penggemar olah raga golf ini, selama sepuluh tahun (1980-1990) menjadi Ketua Persatuan Sepak Bola Makassar (PSM) dan Pemilik Club Sepak Bola Makassar Utama (MU) tahun 1985-1992.
H. M. Jusuf Kalla yang menikah dengan Nyonya Hajjah Mufidah Jusuf telah dikaruniai satu putra dan empat putri serta dikaruniai sembilan cucu.
Selain tugas rutin, Wakil Presiden Republik Indonesia juga melaksanakan program-program strategis pemerintah Indonesia, meliputi: revitalisasi pertanian dan kehutanan, pertanian; peningkatan kinerja industri dalam negeri dengan membangun industri listrik, dan industri pertahanan, energi dan sumber daya mineral; pekerjaan umum dengan percepatan pembangunan jalan tol Trans-Jawa, jalan di luar Jawa serta proyek pengairan skala menengah.
Program strategis Wakil Presiden Republik Indonesia juga mencakup percepatan pembangunan bandara udara, pelabuhan dan kereta api; perdagangan dengan peningkatan ekspor; kelautan untuk peningkatan produksi perikanan; tenagakerja dengan penyelesaian masalah perburuhan; perumahan dengan membangun rumah susun; pariwisata dengan peningkatan; bidang BUMN dengan peningkatan kinerja BUMN; bidang Usaha Kecil Menengah dengan menghidupkan kembali sistem jaminan untuk kredit kecil; dan bidang penanaman modal dengan menyusun program perbaikan Doing Business.

DAFTAR RIWAYAT HIDUP MUHAMMAD JUSUF KALLA

  • Nama : Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
  • Tempat/Tgl. Lahir : Watampone, 15 Mei 1942
  • Alamat Rumah : Jl. Denpasar Raya CIII/9 Kuningan Jakarta Pusat
  • Isteri : Ny. Mufidah Jusuf
  • Tempat/Tgl. Lahir : Sibolga, 12 Februari 1943

Anak-anak Jusuf Kalla  :

  1. Muchlisa Jusuf
  2. Muswirah Jusuf
  3. Imelda Jusuf
  4. Solichin Jusuf
  5. Chaerani Jusuf

Pendidikan Terakhir : Fakultas Ekonomi, Universitas Hasanuddin Makassar, 1967
PENGALAMAN PEMERINTAHAN

  1. 1999 – 2000 : Menteri Perindustrian dan Perdagangan Republik Indonesia
  2. 2001 – 2004 : Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rayat Republik Indonesia
  3. 2004 – Sekarang : Wakil Presiden RI

PARTAI GOLKAR

  1. N P A G : 20000000066
  2. 1965 – 1968 : Ketua Pemuda Golkar Sulsel
  3. 1978 – 1999 : Anggota Dewan Penasehat DPD Golkar Sulawesi Selatan
  4. 1999 – 2005 : Anggota Dewan Penasehat DPP Gololongan Karya (Golkar)
  5. 2005 – sekarang : Ketua Umum DPP Golkar

LEMBAGA LEGISLATIF

  • 1965 – 1968 : Anggota DPRD Sulsel, mewakili Pemuda Sekber Golkar
  • 1982 – 1987 : Anggota MPR – RI Utusan Golkar

BIDANG AGAMA

  • Ketua Yasan Badan Wakaf Masjid Al-Markaz Al-Islami Makassar
  • Bendahara Masjid Raya Makasar
  • Mustasyar NU Sulsel
  • Ketua Forum Antar-Agama Sulsel

BIDANG OLAHRAGA

  • 1980-1990 : Ketua PSM Makassar
  • 1985-1992 : Ketua Klub Sepak Bola Makassar Utama
  • 1980-1990 : Bendahara PERBAKIN Sulawesi Selatan

BIDANG ORGANISASI MAHASISWA

  • 1964-1966 : Ketua Senat Mahasiswa Fakultas Ekonomi UNHAS Makassar
  • 1965-1966 : Ketua Umum HMI Cabang Makassar
  • 1966-1968 : Ketua Umum Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) Sulawesi Selatan

BIDANG ORGANISASI PROFESI

  • 1985-1997 : Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Sulawesi Selatan
  • 1997-2002 : Ketua Dewan Pertimbangan KADIN Indonesia
  • 1985-1995 : Ketua Umum Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Sulawesi Selatan
  • 1987-2000 : Wakil Ketua ISEI Pusat
  • 2000-Sekarang : Penasehat ISEI Pusat
  • 1990-Sekarang : Ketua Umum Ikatan Alumni Universitas Hasanudin, Makassar.
  • 1987-1992 : Anggota MPR RI (Anggota Badan Pekerja) – Utusan Golkar
  • 1992-1997 : Anggota MPR RI (Anggota Badan Pekerja) – Utusan Daerah
  • 1997-1999 : Anggota MPR RI (Anggota Badan Pekerja) – Utusan Daerah

BIDANG DUNIA USAHA

  • 1969-2001 : Direktur Utama NV. Hadji Kalla
  • 1969-2001 : Direktur Utama PT. Bumi Karsa
  • 1988-2001 : Komisaris Utama PT. Bukaka Teknik Utama
  • 1988-2001 : Direktur Utama PT. Bumi Sarana Utama
  • 1988-2001 : Direktur Utama PT. Kalla Inti Karsa
  • 1995-2001 : Komisaris Utama PT Bukaka Siagtel International

BIDANG SOSIAL/PENDIDIKAN

  • 1982-Sekarang : Ketua Umum Yayasan Pendidikan Hadji Kalla
  • 1990-Sekarang : Ketua Umum Yayasan pendidikan Al-Gozali Universitas Islam Makassar
  • 1975-1995 : Ketua Yayasan Badan Wakaf Universitas Muslim Indonesia, Makassar
  • 1975 : Ketua Perguruan islam Dutumuseng, Makassar
  • 1980 : Anggota Dewan Penyantun Universitas Hasanudin, Anggota Dewan Penyantun IAIN Makassar.

Demikianlah persembahan dari saya yang sudah membahas mengenai Biografi Orang Sukses Sulawesi Selatan Biografi diatas adalah biografi Segudang Prestasi Bj Habibi dan Jusuf Kalla Semoga Bermanfaat Dirangkum dari berbagai sumber

Original Posted By Creative Commons License Hasbihtc.com